Hari 192

Tak Terlihat, Namun Tak Ternilai

Kebijaksanaan Mazmur 83:2–19
Perjanjian Baru Kisah Para Rasul 28:1–16
Perjanjian Lama 2 Raja-Raja 19:14–20:21

pengantar

Setiap Senin pagi, seseorang menelepon kantor kami. Dia bertanya tentang peristiwa dan layanan yang terjadi selama seminggu, dan orang-orang yang terlibat di dalamnya. Selama beberapa dekade, Charles dan kelompok doanya telah dengan setia mendukung gereja dalam doa. Mereka adalah contoh dari banyak orang di gereja kami yang menjadi perantara bagi kita. Doa mereka mungkin tidak terlihat tetapi doa juga tak ternilai.

Kata ‘syafaat’ umumnya berarti berdoa untuk orang lain (meskipun, itu juga dapat digunakan untuk berdoa bagi diri sendiri). Kita semua dipanggil untuk berdoa syafaat. Rasul Paulus menulis kepada Timotius, 'Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur untuk semua orang, untuk raja-raja dan untuk semua pembesar, agar kita dapat hidup tenang dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan' (1 Timotius 2: 1–2).

Yesus adalah perantara yang hebat. Dia 'berdoa untuk pemberontak' (Yesaya 53:12). Dia ' yang juga duduk di sebelah kanan Allah, yang malah menjadi Pembela bagi kita' (Roma 8:34; lihat juga Ibrani 7:25). Roh Kudus juga menjadi perantara bagi kita dan melalui kita: 'Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan. Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus.' (Roma 8: 26-27).

Dalam renungan Perjanjian Lama untuk hari ini, kita melihat peran Yesaya sebagai pendoa syafaat. Menjadi perantara bagi orang lain adalah bagian dari peran seorang nabi. Syafaat juga dibuat oleh raja-raja, misalnya, Daud, Salomo, dan Hizkia. Anda juga dipanggil ke dalam pelayanan yang tidak terlihat tetapi tidak ternilai ini.

Kebijaksanaan

Mazmur 83:2–19

Doa mohon pertolongan melawan musuh

83Mazmur Asaf: suatu nyanyian.

2 Ya Allah, janganlah Engkau bungkam,
  janganlah berdiam diri dan janganlah berpangku tangan, ya Allah!
3 Sebab sesungguhnya musuh-musuh-Mu ribut,
  orang-orang yang membenci Engkau meninggikan kepala.
4 Mereka mengadakan permufakatan licik melawan umat-Mu,
  dan mereka berunding untuk melawan orang-orang yang Kaulindungi.
5 Kata mereka: “Marilah kita lenyapkan mereka sebagai bangsa,
  sehingga nama Israel tidak diingat lagi!”
6 Sungguh, mereka telah berunding dengan satu hati,
  mereka telah mengadakan perjanjian melawan Engkau:
7 Penghuni kemah-kemah Edom dan orang Ismael,
  Moab dan orang Hagar,
8 Gebal dan Amon dan Amalek,
  Filistea beserta penduduk Tirus,
9 juga Asyur telah bergabung dengan mereka,
  menjadi kaki tangan bani Lot.                     Sela

10 Perlakukanlah mereka seperti Midian,
  seperti Sisera, seperti Yabin dekat sungai Kison,
11 yang sudah dipunahkan di En-Dor,
  menjadi pupuk bagi tanah.
12 Buatlah para pemuka mereka seperti Oreb dan Zeeb,
  seperti Zebah dan Salmuna semua pemimpin mereka,
13 yang berkata: “Marilah kita menduduki
  tempat-tempat kediaman Allah!”
14 Ya Allahku, buatlah mereka seperti dedak yang beterbangan,
  seperti jerami yang ditiup angin!
15 Seperti api yang membakar hutan,
  dan seperti nyala api yang menghanguskan gunung-gunung,
16 kejarlah mereka dengan badai-Mu,
  dan kejutkanlah mereka dengan puting beliung-Mu;
17 penuhilah muka mereka dengan kehinaan,
  supaya mereka mencari nama-Mu, ya Tuhan!
18 Biarlah mereka mendapat malu dan terkejut selama-lamanya;
  biarlah mereka tersipu-sipu dan binasa,
19 supaya mereka tahu bahwa Engkau sajalah yang bernama Tuhan,
  Yang Mahatinggi atas seluruh bumi.

Komentar

Perantara untuk yang Mencari

Mazmur ini adalah doa syafaat - syafaat bagi orang-orang untuk memiliki pengetahuan tentang pembenaran akhir Allah, dan untuk menghasilkan pertobatan sebelum hari terakhir.

Bangsa-bangsa di sekitar Israel ingin menghancurkan umat Allah (Ay.5). Namun, pemazmur melihat ini lebih sebagai serangan terhadap Tuhan sendiri. Dia menyebut mereka sebagai 'musuh-Mu' (Ay.3) yang 'mengadakan perjanjian melawan Engkau' (Ay.6). Ini adalah pengingat bahwa serangan terhadap umat Allah pada akhirnya merupakan serangan terhadap Tuhan.

Doa mazmur adalah bahwa musuh-musuh Tuhan akan dihalau (Ay.10–16). Namun, itu juga syafaat untuk pertobatan: 'penuhilah muka mereka dengan kehinaan, supaya mereka mencari nama-Mu, ya TUHAN!' (Ay.17). Ada keinginan yang melekat bahwa orang lain akan mencari satu Allah yang benar: 'supaya mereka tahu bahwa Engkau sajalah yang bernama TUHAN, Yang Mahatinggi atas seluruh bumi.' (Ay.19).

Doa

Tuhan, aku berdoa untuk semua yang ada di Alpha, bahwa mereka akan mencari nama-Mu. Aku berdoa agar Engkau mau bertindak; bahwa Engkau tidak akan berdiam diri; bahwa orang tahu bahwa Engkau sendiri adalah Yang Mahatinggi di seluruh bumi.

Perjanjian Baru

Kisah Para Rasul 28:1–16

Paulus di Malta

28Setelah kami tiba dengan selamat di pantai, barulah kami tahu, bahwa daratan itu adalah pulau Malta. 2 Penduduk pulau itu sangat ramah terhadap kami. Mereka menyalakan api besar dan mengajak kami semua ke situ karena telah mulai hujan dan hawanya dingin. 3 Ketika Paulus memungut seberkas ranting-ranting dan meletakkannya di atas api, keluarlah seekor ular beludak karena panasnya api itu, lalu menggigit tangannya. 4 Ketika orang-orang itu melihat ular itu terpaut pada tangan Paulus, mereka berkata seorang kepada yang lain: “Orang ini sudah pasti seorang pembunuh, sebab, meskipun ia telah luput dari laut, ia tidak dibiarkan hidup oleh Dewi Keadilan.” 5 Tetapi Paulus mengibaskan ular itu ke dalam api, dan ia sama sekali tidak menderita sesuatu. 6 Namun mereka menyangka, bahwa ia akan bengkak atau akan mati rebah seketika itu juga. Tetapi sesudah lama menanti-nanti, mereka melihat, bahwa tidak ada apa-apa yang terjadi padanya, maka sebaliknya mereka berpendapat, bahwa ia seorang dewa.

7 Tidak jauh dari tempat itu ada tanah milik gubernur pulau itu. Gubernur itu namanya Publius. Ia menyambut kami dan menjamu kami dengan ramahnya selama tiga hari. 8 Ketika itu ayah Publius terbaring karena sakit demam dan disentri. Paulus masuk ke kamarnya; ia berdoa serta menumpangkan tangan ke atasnya dan menyembuhkan dia. 9 Sesudah peristiwa itu datanglah juga orang-orang sakit lain dari pulau itu dan mereka pun disembuhkan juga. 10 Mereka sangat menghormati kami dan ketika kami bertolak, mereka menyediakan segala sesuatu yang kami perlukan.

Paulus tiba di Roma

11 Tiga bulan kemudian kami berangkat dari situ naik sebuah kapal dari Aleksandria yang selama musim dingin berlabuh di pulau itu. Kapal itu memakai lambang Dioskuri. 12 Kami singgah di Sirakusa dan tinggal di situ tiga hari lamanya. 13 Dari situ kami menyusur pantai, lalu sampai ke Regium. Sehari kemudian bertiuplah angin selatan dan pada hari kedua sampailah kami di Putioli. 14 Di situ kami berjumpa dengan anggota-anggota jemaat, dan atas undangan mereka kami tinggal tujuh hari bersama-sama mereka. Sesudah itu kami berangkat ke Roma. 15 Saudara-saudara yang di sana telah mendengar tentang hal ihwal kami dan mereka datang menjumpai kami sampai ke Forum Apius dan Tres Taberne. Ketika Paulus melihat mereka, ia mengucap syukur kepada Allah lalu kuatlah hatinya.

16 Setelah kami tiba di Roma, Paulus diperbolehkan tinggal dalam rumah sendiri bersama-sama seorang prajurit yang mengawalnya.

Komentar

Perantara Untuk Penyembuhan

Terkadang saya mendengar bahwa orang Kristen seharusnya tidak lagi berdoa untuk penyembuhan fisik. Dikatakan bahwa mukjizat penyembuhan adalah khusus untuk pelayanan Yesus dan periode yang cepat setelah kematian dan kebangkitan-Nya. Beberapa bahkan menduga bahwa pada periode yang dicakup oleh kitab Kisah Para Rasul, mukjizat sudah tak ada lagi. Namun, ini jelas bukan masalahnya.

Ketika ular berbisa diikatkan pada tangan Paulus, ia menepis ular itu ke dalam api dan tidak menderita efek buruk (Ay.3-5). Di sini kita berada di bab terakhir Kisah Para Rasul dan kita membaca tentang bagaimana Paulus adalah contoh dari nubuatan Yesus tentang mereka yang percaya kepadanya: 'mereka akan memegang ular' (Markus 16:18).

Ketika Paulus dan orang-orang bersamanya berada di Malta, mereka bertemu dengan Publius, pejabat utama pulau itu: 'Tidak jauh dari tempat itu ada tanah milik gubernur pulau itu. Gubernur itu namanya Publius. Ia menyambut kami dan menjamu kami dengan ramahnya selama tiga hari. Ketika itu ayah Publius terbaring karena sakit demam dan disentri. Paulus masuk ke kamarnya; ia berdoa serta menumpangkan tangan ke atasnya dan menyembuhkan dia.' (Kis. 28: 7–8).

Ini adalah model sederhana untuk kita ikuti. Pertama, ketika Paulus mendengar bahwa ayah Publius sakit, ia bertindak dengan iman. Dia percaya Tuhan mampu menyembuhkannya, 'Paulus masuk ke kamarnya; ia berdoa serta menumpangkan tangan ke atasnya dan menyembuhkan dia.' (Ay.8).

Kedua, dia bertindak dengan penuh keberanian. Ayah Publius mungkin bukan seorang Kristen. Namun Paulus cukup berani untuk menawarkan untuk berdoa baginya, dan untuk melakukannya secara terbuka, menumpangkan tangan kepadanya. Mungkin Paulus bisa saja tergoda untuk berpikir, 'Bagaimana jika dia tidak disembuhkan?' 'Akankah saya melihat kegagalan?' 'Apakah itu akan membawa Injil ke dalam keburukan?' Tetapi Paulus mengambil risiko. Dia bertindak dengan iman. Dia berdoa, menumpangkan tangan di atasnya dan Tuhan menyembuhkannya. 'Sesudah peristiwa itu datanglah juga orang-orang sakit lain dari pulau itu dan mereka pun disembuhkan juga.' (Ay.9).

Jauh dari kata sekarat, mukjizat kesembuhan yang luar biasa ajaib justru timbul ketika kitab Kisah Para Rasul berakhir. Lukas dengan jelas melihat bahwa ini adalah sesuatu yang berlanjut dalam kehidupan gereja. Pertanyaan sebenarnya bukanlah, 'Apakah Tuhan menyembuhkan hari ini?', Tetapi, 'Apakah Tuhan menjawab doa hari ini?' Jika Dia melakukannya, mengapa kita mengecualikan sesuatu yang sama pentingnya dengan kesehatan? Doa untuk penyembuhan adalah bagian penting dari doa syafaat.

Saya dan Pippa telah berdoa untuk banyak orang selama bertahun-tahun. Sudah pasti bukan mengenai perkara sakit-penyakit karena semuanya telah disembuhkan. Kami tidak berdoa untuk orang sakit agar mereka semua disembuhkan. Kami berdoa bagi mereka karena Yesus mengatakan kepada kami untuk melakukannya. Selama bertahun-tahun ini kami sering melihat kesembuhan yang luar biasa. Jangan putus asa. Terus berdoa dengan iman dan keberanian, kasih, dan kepekaan.

Doa

Tuhan, tolong kami untuk memiliki keberanian untuk mengambil setiap kesempatan untuk menumpangkan tangan kepada mereka yang sakit dan berdoa untuk kesembuhan mereka. Terima kasih, Engkau adalah Tuhan yang memulihkan hari ini.

Perjanjian Lama

2 Raja-Raja 19:14–20:21

14 Hizkia menerima surat itu dari tangan para utusan, lalu membacanya; kemudian pergilah ia ke rumah Tuhan dan membentangkan surat itu di hadapan Tuhan. 15 Hizkia berdoa di hadapan Tuhan dengan berkata: “Ya Tuhan, Allah Israel, yang bertakhta di atas kerubim! Hanya Engkau sendirilah Allah segala kerajaan di bumi; Engkaulah yang menjadikan langit dan bumi. 16 Sendengkanlah telinga-Mu, ya Tuhan, dan dengarlah; bukalah mata-Mu, ya Tuhan, dan lihatlah; dengarlah perkataan Sanherib yang telah dikirimnya untuk mengaibkan Allah yang hidup. 17 Ya Tuhan, memang raja-raja Asyur telah memusnahkan bangsa-bangsa dan negeri-negeri mereka 18 dan menaruh para allah mereka ke dalam api, sebab mereka bukanlah Allah, hanya buatan tangan manusia, kayu dan batu; sebab itu dapat dibinasakan orang. 19 Maka sekarang, ya Tuhan, Allah kami, selamatkanlah kiranya kami dari tangannya, supaya segala kerajaan di bumi mengetahui, bahwa hanya Engkau sendirilah Allah, ya Tuhan.”

20 Lalu Yesaya bin Amos menyuruh orang kepada Hizkia mengatakan: “Beginilah firman Tuhan, Allah Israel: Apa yang telah kaudoakan kepada-Ku mengenai Sanherib, raja Asyur, telah Kudengar. 21 Inilah firman yang telah diucapkan Tuhan mengenai dia:
Anak dara, yaitu puteri Sion,
  telah menghina engkau, telah mengolok-olokkan engkau;
dan puteri Yerusalem
  telah geleng-geleng kepala di belakangmu.
22 Siapakah yang engkau cela dan engkau hujat?
  Terhadap siapakah engkau menyaringkan suaramu,
dan memandang dengan sombong?
  Terhadap Yang Mahakudus Allah Israel!
23 Dengan perantaraan utusan-utusanmu engkau telah mencela Tuhan,
  dan engkau telah berkata: Dengan banyaknya keretaku
aku naik ke tempat-tempat tinggi di pegunungan,
  ke tempat yang paling jauh di gunung Libanon;
aku telah menebang pohon-pohon arasnya yang tinggi besar,
  pohon-pohon sanobarnya yang terpilih;
aku telah masuk ke tempat permalaman yang paling ujung,
  ke hutan pohon-pohonannya yang lebat.
24 Aku ini telah menggali air
  dan telah minum air asing,
dan aku telah mengeringkan dengan telapak kakiku
  segala sungai di Mesir.

25 Bukankah telah kaudengar,
  bahwa Aku telah menentukannya dari jauh hari,
dan telah merancangnya pada zaman purbakala?
  Sekarang Aku mewujudkannya,
bahwa engkau membuat sunyi senyap kota-kota yang berkubu
  menjadi timbunan batu.
26 Sedang penduduknya yang tak berdaya
  menjadi terkejut dan malu;
mereka menjadi seperti tumbuh-tumbuhan di padang
  dan seperti rumput hijau,
seperti rumput di atas sotoh,
  atau gandum yang layu sebelum ia masak.

27 Aku tahu, jika engkau bangun atau duduk
  jika keluar atau masuk,
  atau jika engkau mengamuk terhadap Aku.
28 Oleh karena engkau telah mengamuk terhadap Aku,
  dan kata-kata keangkuhanmu telah naik sampai ke telinga-Ku,
maka Aku akan menaruh kelikir-Ku pada hidungmu
  dan kekang-Ku pada bibirmu,
dan Aku akan memulangkan engkau melalui jalan,
  dari mana engkau datang.

29 Dan inilah yang akan menjadi tanda bagimu, hai Hizkia: Dalam tahun ini orang makan apa yang tumbuh sendiri, dan dalam tahun yang kedua, apa yang tumbuh dari tanaman yang pertama, tetapi dalam tahun yang ketiga, menaburlah kamu, menuai, membuat kebun anggur dan memakan buahnya. 30 Dan orang-orang yang terluput di antara kaum Yehuda, yaitu orang-orang yang masih tertinggal, akan berakar pula ke bawah dan menghasilkan buah ke atas. 31 Sebab dari Yerusalem akan keluar orang-orang yang tertinggal dan dari gunung Sion orang-orang yang terluput; giat cemburu Tuhan semesta alam akan melakukan hal ini.

32 Sebab itu beginilah firman Tuhan mengenai raja Asyur: Ia tidak akan masuk ke kota ini dan tidak akan menembakkan panah ke sana; juga ia tidak akan mendatanginya dengan perisai dan tidak akan menimbun tanah menjadi tembok untuk mengepungnya. 33 Melalui jalan, dari mana ia datang, ia akan pulang, tetapi ke kota ini ia tidak akan masuk, demikianlah firman Tuhan. 34 Dan Aku akan memagari kota ini untuk menyelamatkannya, oleh karena Aku dan oleh karena Daud, hamba-Ku.”

35 Maka pada malam itu keluarlah Malaikat Tuhan, lalu dibunuh-Nyalah seratus delapan puluh lima ribu orang di dalam perkemahan Asyur. Keesokan harinya pagi-pagi tampaklah, semuanya bangkai orang-orang mati belaka! 36 Sebab itu berangkatlah Sanherib, raja Asyur, dan pulang, lalu tinggallah ia di Niniwe. 37 Pada suatu kali ketika ia sujud menyembah di dalam kuil Nisrokh, allahnya, maka Adramelekh dan Sarezer, anak-anaknya, membunuh dia dengan pedang, dan mereka meloloskan diri ke tanah Ararat. Kemudian Esarhadon, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.

Hizkia sakit dan disembuhkan

(2 Taw. 32:24-26; Yes. 38:1-22)
20Pada hari-hari itu Hizkia jatuh sakit dan hampir mati. Lalu datanglah nabi Yesaya bin Amos, dan berkata kepadanya: “Beginilah firman Tuhan: Sampaikanlah pesan terakhir kepada keluargamu, sebab engkau akan mati, tidak akan sembuh lagi.” 2 Lalu Hizkia memalingkan mukanya ke arah dinding dan ia berdoa kepada Tuhan: 3 “Ah Tuhan, ingatlah kiranya, bahwa aku telah hidup di hadapan-Mu dengan setia dan dengan tulus hati dan bahwa aku telah melakukan apa yang baik di mata-Mu.” Kemudian menangislah Hizkia dengan sangat. 4 Tetapi Yesaya belum lagi keluar dari pelataran tengah, tiba-tiba datanglah firman Tuhan kepadanya: 5 “Baliklah dan katakanlah kepada Hizkia, raja umat-Ku: Beginilah firman Tuhan, Allah Daud, bapa leluhurmu: Telah Kudengar doamu dan telah Kulihat air matamu; sesungguhnya Aku akan menyembuhkan engkau; pada hari yang ketiga engkau akan pergi ke rumah Tuhan. 6 Aku akan memperpanjang hidupmu lima belas tahun lagi dan Aku akan melepaskan engkau dan kota ini dari tangan raja Asyur; Aku akan memagari kota ini oleh karena Aku dan oleh karena Daud, hamba-Ku.” 7 Kemudian berkatalah Yesaya: “Ambillah sebuah kue ara!” Lalu orang mengambilnya dan ditaruh pada barah itu, maka sembuhlah ia. 8 Sebelum itu Hizkia telah berkata kepada Yesaya: “Apakah yang akan menjadi tanda bahwa Tuhan akan menyembuhkan aku dan bahwa aku akan pergi ke rumah Tuhan pada hari yang ketiga?” 9 Yesaya menjawab: “Inilah yang akan menjadi tanda bagimu dari Tuhan, bahwa Tuhan akan melakukan apa yang telah dijanjikan-Nya: Akan majukah bayang-bayang itu sepuluh tapak atau akan mundur sepuluh tapak?” 10 Hizkia berkata: “Itu perkara ringan bagi bayang-bayang itu untuk memanjang sepuluh tapak! Sebaliknya, biarlah bayang-bayang itu mundur ke belakang sepuluh tapak.” 11 Lalu berserulah nabi Yesaya kepada Tuhan, maka dibuat-Nyalah bayang-bayang itu mundur ke belakang sepuluh tapak, yang sudah dijalani bayang-bayang itu pada penunjuk matahari buatan Ahas.  

Hizkia dan para utusan dari Babel

(2 Taw. 32:27-33; Yes. 39:1-8)
12 Pada waktu itu Merodakh-Baladan bin Baladan, raja Babel, menyuruh orang membawa surat dan pemberian kepada Hizkia, sebab telah didengarnya bahwa Hizkia sakit tadinya. 13 Hizkia bersukacita atas kedatangan mereka, lalu diperlihatkannyalah kepada mereka segenap gedung harta bendanya, emas dan perak, rempah-rempah dan minyak yang berharga, gedung persenjataannya dan segala yang terdapat dalam perbendaharaannya. Tidak ada barang yang tidak diperlihatkan Hizkia kepada mereka di istananya dan di seluruh daerah kekuasaannya. 14 Kemudian datanglah nabi Yesaya kepada raja Hizkia dan bertanya kepadanya: “Apakah yang telah dikatakan orang-orang ini? Dan dari manakah mereka datang?” Jawab Hizkia: “Mereka datang dari negeri yang jauh, dari Babel!” 15 Lalu tanyanya lagi: “Apakah yang telah dilihat mereka di istanamu?” Jawab Hizkia: “Semua yang ada di istanaku telah mereka lihat. Tidak ada barang yang tidak kuperlihatkan kepada mereka di perbendaharaanku.” 16 Lalu Yesaya berkata kepada Hizkia: “Dengarkanlah firman Tuhan! 17 Sesungguhnya, suatu masa akan datang, bahwa segala yang ada dalam istanamu dan yang disimpan oleh nenek moyangmu sampai hari ini akan diangkut ke Babel. Tidak ada barang yang akan ditinggalkan, demikianlah firman Tuhan. 18 Dan dari keturunanmu yang akan kauperoleh, akan diambil orang untuk menjadi sida-sida di istana raja Babel.” 19 Hizkia menjawab kepada Yesaya: “Sungguh baik firman Tuhan yang engkau ucapkan itu!” Tetapi pikirnya: “Asal ada damai dan keamanan seumur hidupku!”

20 Selebihnya dari riwayat Hizkia, segala kepahlawanannya dan bagaimana ia membuat kolam dan saluran air dan mengalirkan air ke dalam kota, bukankah semuanya itu tertulis dalam kitab sejarah raja-raja Yehuda? 21 Kemudian Hizkia mendapat perhentian bersama-sama dengan nenek moyangnya. Maka Manasye, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.

Komentar

Perantara untuk pembebasan

Terkadang dalam hidup Anda sendiri, Anda mungkin dihadapkan dengan masalah yang tampaknya luar biasa. Ini adalah model yang bagus tentang bagaimana menghadapinya. Hizkia tidak putus asa. Dia tidak panik. Dia tidak menyerah. Dia berbalik kepada Tuhan dalam doa.

Kisah doa Hizkia dan pembebasan Allah ini dicatat tiga kali dalam Perjanjian Lama (lihat juga Yesaya 36–39 dan 2 Tawarikh 32). Selanjutnya, kejadian-kejadian periode ini dikuatkan oleh sumber-sumber Babel.

Ketika Hizkia menerima surat yang mengancam dan dihadapkan dengan masalah yang tampaknya luar biasa, 'kemudian pergilah ia ke rumah TUHAN dan membentangkan surat itu di hadapan TUHAN.' (2 Raja-raja 19:14). Dia berdoa kepada Tuhan, 'Ya TUHAN, Allah Israel, yang bertakhta di atas kerubim! Hanya Engkau sendirilah Allah segala kerajaan di bumi; Engkaulah yang menjadikan langit dan bumi. Sendengkanlah telinga-Mu, ya TUHAN, dan dengarlah; bukalah mata-Mu, ya TUHAN, dan lihatlah; dengarlah perkataan Sanherib yang telah dikirimnya untuk mengaibkan Allah yang hidup. Ya TUHAN, memang raja-raja Asyur telah memusnahkan bangsa-bangsa dan negeri-negeri mereka dan menaruh para allah mereka ke dalam api, sebab mereka bukanlah Allah, hanya buatan tangan manusia, kayu dan batu; sebab itu dapat dibinasakan orang. Maka sekarang, ya TUHAN, Allah kami, selamatkanlah kiranya kami dari tangannya, supaya segala kerajaan di bumi mengetahui, bahwa hanya Engkau sendirilah Allah, ya TUHAN (Ay.15–19).

Syafaat Hizkia dimulai dengan secara sadar mengenali siapa Tuhan sesungguhnya. Ketika kita berdoa, kita berbicara kepada Pribadi satu-satunya, 'yang bertakhta di atas kerubim! Hanya Engkau sendirilah Allah segala kerajaan di bumi' (Ay.15). Tuhan memiliki kekuatan untuk menyelesaikan masalah yang tampaknya luar biasa ini.

Doa Hizkia adalah untuk penghormatan dan kemuliaan Tuhan, ‘supaya segala kerajaan di bumi mengetahui, bahwa hanya Engkau sendirilah Allah' (Ay. 19). Yesus mengajarkan kita untuk memulai doa-doa kita,' Dikuduskanlah nama-Mu, datanglah Kerajaan-Mu' (Matius 6:9–10).

Saya suka dengan ungkapan, 'membentangkan surat itu di hadapan TUHAN.' (2 Raja-raja 19:14). Hizkia berbicara kepada Tuhan tentang masalah itu. Nabi Yesaya mengirim pesan kepada Hizkia yang mengatakan bahwa Tuhan telah mendengar doanya. Dia membebaskan orang-orang dari ancaman orang-orang Asyur sebagai jawaban atas syafaat Hizkia.

Hizkia juga berdoa untuk kesembuhannya. Dia sakit, dan nyaris mati (20:1), dan dia menjadi perantara atas namanya sendiri: 'Lalu Hizkia memalingkan mukanya ke arah dinding dan ia berdoa kepada TUHAN' (Ay.2). Sekali lagi, Tuhan menjawab syafaatnya: 'Telah Kudengar doamu dan telah Kulihat air matamu; sesungguhnya Aku akan menyembuhkan engkau; pada hari yang ketiga engkau akan pergi ke rumah TUHAN. Aku akan memperpanjang hidupmu lima belas tahun lagi '(Ay.5–6).

Hizkia mengalami berkat-berkat luar biasa dari Allah sebagai jawaban atas syafaatnya. Namun, bagian itu berakhir dengan catatan peringatan. Ketika utusan datang dari Babel, Hizkia menunjukkan seluruh hartanya (Ay.12-15). Dia tampaknya sedang menunjukkan kemuliaan atas semua yang telah diberikan Tuhan kepadanya. Yesaya mengatakan kepadanya bahwa sebagai hasilnya, 'Tidak ada barang yang akan ditinggalkan, ' (Ay.17). Jika kita yang menyombongkan kemuliaan untuk apa yang Tuhan lakukan bagi kita, itu adalah bahaya kita sendiri.

Doa

Tuhan, saat kami melihat keadaan kota kami, bangsa kami dan dunia kami, kami membutuhkan pembebasan-Mu. Engkau sendiri adalah Tuhan atas semua kerajaan di bumi. Engkau membuat surga dan bumi. Sendengkanlah telinga-Mu, ya Tuhan, dan dengarkanlah; bukalah mata-Mu, ya Tuhan, dan lihatlah. Curahkanlah Roh Kudus-Mu lagi. Semoga kami melihat orang-orang mencari nama-Mu lagi. Semoga kami melihat keajaiban penyembuhan. Semoga kami melihat penginjilan bangsa kami, revitalisasi gereja dan transformasi masyarakat, sehingga semua kerajaan di bumi akan tahu bahwa Engkau sendiri, ya Tuhan, adalah Allah.

Pippa menambahkan

Kisah Para Rasul 28:15

Paulus memiliki perjalanan yang panjang dan traumatis ke Roma. Tidak heran dia senang melihat komunitas Kristen yang menunggu kedatangannya. Meskipun perjalanan sekarang jauh lebih mudah, Nicky dan saya sangat menghargai orang-orang yang baik hati dan tersenyum yang telah menemui kami di bandara dan mengantar kami ke tujuan kami. Di mana pun kita berada di dunia, komunitas Kristen telah menyambut kita dengan cara yang menakjubkan.

reader

App

Download The Bible with Nicky and Pippa Gumbel app for iOS or Android devices and read along each day.

reader

Website

Start reading today’s devotion right here on the BiOY website.

Read now

Referensi

Unless otherwise stated, Scripture quotations taken from the Holy Bible, New International Version Anglicised, Copyright © 1979, 1984, 2011 Biblica, formerly International Bible Society. Used by permission of Hodder & Stoughton Publishers, an Hachette UK company. All rights reserved. ‘NIV’ is a registered trademark of Biblica. UK trademark number 1448790.

The One Year® is a registered trademark of Tyndale House Publishers used by permission