Hari 224

Kekhawatiran dan Kedamaian

Kebijaksanaan Mazmur 94:12–23
Perjanjian Baru 1 Korintus 7:1–16
Perjanjian Lama Pengkhotbah 1:1–3:22

pengantar

Kecemasan bisa merampas Anda dari kenikmatan hidup. Penyebab kecemasan ada banyak: masalah kesehatan, masalah di tempat kerja (kesuntukan), keuangan (utang, tagihan yang belum dibayar dan sebagainya) dan banyak lagi yang lain. Beberapa penyebab kecemasan terbesar adalah hal-hal yang dibahas dalam bagian Perjanjian Baru hari ini: hubungan, pernikahan, seks, kelajangan dan perceraian.

Dalam renungan Perjanjian Lama kita, kitab Pengkhotbah menunjukkan bahwa banyak kecemasan yang kita alami disebabkan oleh sesuatu yang lebih dalam. Ini bisa digambarkan sebagai kecemasan tanpa arti. Di tengah semua ini, Anda dipanggil untuk hidup dalam damai sejahtera.

Kebijaksanaan

Mazmur 94:12–23

12 Berbahagialah orang yang Kauhajar, ya Tuhan,
  dan yang Kauajari dari Taurat-Mu,
13 untuk menenangkan dia terhadap hari-hari malapetaka,
  sampai digali lobang untuk orang fasik.
14 Sebab Tuhan tidak akan membuang umat-Nya,
  dan milik-Nya sendiri tidak akan ditinggalkan-Nya;
15 sebab hukum akan kembali kepada keadilan,
  dan akan diikuti oleh semua orang yang tulus hati.
16 Siapakah yang bangkit bagiku melawan orang-orang jahat,
  siapakah yang tampil bagiku melawan orang-orang yang melakukan kejahatan?
17 Jika bukan Tuhan yang menolong aku,
  nyaris aku diam di tempat sunyi.
18 Ketika aku berpikir: “Kakiku goyang,”
  maka kasih setia-Mu, ya Tuhan, menyokong aku.
19 Apabila bertambah banyak pikiran dalam batinku,
  penghiburan-Mu menyenangkan jiwaku.
20 Masakan bersekutu dengan Engkau takhta kebusukan,
  yang merancangkan bencana berdasarkan ketetapan?
21 Mereka bersekongkol melawan jiwa orang benar,
  dan menyatakan fasik darah orang yang tidak bersalah.
22 Tetapi Tuhan adalah kota bentengku
  dan Allahku adalah gunung batu perlindunganku.
23 Ia akan membalas kepada mereka perbuatan jahat mereka,
  dan karena kejahatan mereka Ia akan membinasakan mereka;
  Tuhan, Allah kita, akan membinasakan mereka.

Komentar

Katakan Pada Allah Kekhawatiranmu

Tahukah Anda bagaimana rasanya mengalami kecemasan yang hebat (Ay.19a)?

Pemazmur tentu saja melakukannya. Dia menulis, 'menenangkan dia terhadap hari-hari malapetaka... Ketika aku berpikir: "Kakiku goyang," maka kasih setia-Mu, ya TUHAN, menyokong aku. Apabila bertambah banyak pikiran dalam batinku, penghiburan-Mu menyenangkan jiwaku.' (Ay.13a, 18–19).

Dia melanjutkan, 'Tetapi TUHAN adalah kota bentengku dan Allahku adalah gunung batu perlindunganku' (Ay.22).

Ketika dikelilingi oleh kecemasan yang luar biasa, berbaliklah kepada Tuhan untuk meminta bantuan. 'Apabila bertambah banyak pikiran dalam batinku, penghiburan-Mu menyenangkan jiwaku.' (Ay.19). Dalam kasih Allah, kita menemukan rasa lega, penghiburan, dan sukacita. Tuhan 'untuk menenangkan dia terhadap hari-hari malapetaka, sampai digali lobang untuk orang fasik.' (Ay.13).

Doa

Terima kasih, Tuhan, bahwa Engkau memberi aku kelegaan di masa-masa sulit. Hari ini aku datang kepada-Mu dan membawa kegelisahanku kepada-Mu.

Perjanjian Baru

1 Korintus 7:1–16

Tentang perkawinan

7Dan sekarang tentang hal-hal yang kamu tuliskan kepadaku. Adalah baik bagi laki-laki, kalau ia tidak kawin, 2 tetapi mengingat bahaya percabulan, baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri. 3 Hendaklah suami memenuhi kewajibannya terhadap isterinya, demikian pula isteri terhadap suaminya. 4 Isteri tidak berkuasa atas tubuhnya sendiri, tetapi suaminya, demikian pula suami tidak berkuasa atas tubuhnya sendiri, tetapi isterinya. 5 Janganlah kamu saling menjauhi, kecuali dengan persetujuan bersama untuk sementara waktu, supaya kamu mendapat kesempatan untuk berdoa. Sesudah itu hendaklah kamu kembali hidup bersama-sama, supaya Iblis jangan menggodai kamu, karena kamu tidak tahan bertarak. 6 Hal ini kukatakan kepadamu sebagai kelonggaran, bukan sebagai perintah. 7 Namun demikian alangkah baiknya, kalau semua orang seperti aku; tetapi setiap orang menerima dari Allah karunianya yang khas, yang seorang karunia ini, yang lain karunia itu. 8 Tetapi kepada orang-orang yang tidak kawin dan kepada janda-janda aku anjurkan, supaya baiklah mereka tinggal dalam keadaan seperti aku. 9 Tetapi kalau mereka tidak dapat menguasai diri, baiklah mereka kawin. Sebab lebih baik kawin dari pada hangus karena hawa nafsu. 10 Kepada orang-orang yang telah kawin aku – tidak, bukan aku, tetapi Tuhan – perintahkan, supaya seorang isteri tidak boleh menceraikan suaminya. 11 Dan jikalau ia bercerai, ia harus tetap hidup tanpa suami atau berdamai dengan suaminya. Dan seorang suami tidak boleh menceraikan isterinya.

12 Kepada orang-orang lain aku, bukan Tuhan, katakan: kalau ada seorang saudara beristerikan seorang yang tidak beriman dan perempuan itu mau hidup bersama-sama dengan dia, janganlah saudara itu menceraikan dia. 13 Dan kalau ada seorang isteri bersuamikan seorang yang tidak beriman dan laki-laki itu mau hidup bersama-sama dengan dia, janganlah ia menceraikan laki-laki itu. 14 Karena suami yang tidak beriman itu dikuduskan oleh isterinya dan isteri yang tidak beriman itu dikuduskan oleh suaminya. Andaikata tidak demikian, niscaya anak-anakmu adalah anak cemar, tetapi sekarang mereka adalah anak-anak kudus. 15 Tetapi kalau orang yang tidak beriman itu mau bercerai, biarlah ia bercerai; dalam hal yang demikian saudara atau saudari tidak terikat. Tetapi Allah memanggil kamu untuk hidup dalam damai sejahtera. 16 Sebab bagaimanakah engkau mengetahui, hai isteri, apakah engkau tidak akan menyelamatkan suamimu? Atau bagaimanakah engkau mengetahui, hai suami, apakah engkau tidak akan menyelamatkan isterimu?

Komentar

Hidup dalam Damai dengan Situasimu

Apakah Anda merasa hidup dalam damai? 'Tetapi Allah memanggil kamu untuk hidup dalam damai sejahtera.' (Ay.15c). Bagaimana Anda menemukan 'kedamaian' ini? Dalam bab ini, Paulus menunjukkan bagaimana Anda menemukan kedamaian dalam hubungan, pernikahan, kelajangan dan perpisahan. Dia memulai dengan mengajukan pertanyaan, 'Adalah baik bagi laki-laki, kalau ia tidak kawin' (Ay.1). Dia menjawab, 'tetapi mengingat bahaya percabulan, baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri.' (Ay.2a).

Paulus berurusan dengan dua bahaya yang berlawanan: mereka yang mengatakan bahwa semuanya halal (lihat pasal 6) yang mengarah pada imoralitas, dan para pertapa yang sangat spiritual, yang menolak tubuh sepenuhnya. Sebagai tanggapan, Paulus menjawab sejumlah pertanyaan:

  1. Apakah pernikahan merupakan kehendak Tuhan bagi umat-Nya?
    Pernikahan adalah norma bagi semua pria dan wanita: 'baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri. (Ay.2). Kehendak umum Allah adalah agar orang-orang menikah untuk kesepadanan (Kejadian 2:18), berkembang biak (Kejadian 1:28) dan kebaikan (1 Korintus 7:1–5). Kelajangan adalah pengecualian. Ini panggilan khusus.

    Alasan Paulus di sini adalah karena ada 'bahaya percabulan' (Ay.2). "tetapi mengingat bahaya percabulan, baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri." (Ay.2). Dia berurusan dengan lawan-lawannya dengan cara mereka sendiri. Mereka bereaksi terhadap imoralitas dan berdebat mengenai seks dan pernikahan.

    Paulus menjawab bahwa, semua alasan positif, godaan terhadap imoralitas adalah alasan yang baik untuk menikah.

  2. Bagaimana sikap orang Kristen terhadap seks dalam pernikahan?
    Arah menuju kepenuhan rohani dalam pernikahan tidak melalui pantangan. Dalam pernikahan ada kebebasan seksual dan kesetaraan seksual: 'Hendaklah suami memenuhi kewajibannya terhadap isterinya, demikian pula isteri terhadap suaminya.' (Ay.3). Satu-satunya alasan untuk berpantang adalah untuk periode doa singkat, jika disepakati bersama, maka itu adalah kelonggaran bukan perintah (Ay.5–6).

  3. Apakah lebih baik menjadi lajang atau menikah?
    Paulus menulis bahwa keduanya adalah karunia dari Allah. Keduanya baik (Ay.7–9). Di satu sisi, yang terbaik (untuk alasan yang akan diberikan nanti) untuk menjadi lajang: ‘Namun demikian alangkah baiknya, kalau semua orang seperti aku; tetapi setiap orang menerima dari Allah karunianya yang khas, yang seorang karunia ini, yang lain karunia itu.' (Ay.7, MSG). Tetapi menikah juga merupakan hal yang baik (Ay.9).

  4. Bolehkah seorang Kristen yang telah menikah bercerai?
    Prinsip umum dari bagian ini, dan sisa dari Perjanjian Baru, tampaknya menjawab pertanyaan ini, 'Tidak': 'supaya seorang isteri tidak boleh menceraikan suaminya. Dan jikalau ia bercerai, ia harus tetap hidup tanpa suami atau berdamai dengan suaminya. Dan seorang suami tidak boleh menceraikan isterinya.' (Ay.10–11). Tentu saja, ini adalah masalah yang sangat kompleks. (Saya telah mencoba untuk melihat pertanyaan ini secara lebih terperinci dalam The Jesus Lifestyle, bab 6.)

  5. Bagaimana dengan hubungan dengan orang-orang yang bukan Kristen?
    Paulus tidak mendorong seorang Kristen untuk menikahi seseorang yang bukan orang Kristen (2 Korintus 6:14–7:1; 1 Korintus 7:39). Namun, jika mereka sudah menikah itu sangat berbeda. Mereka seharusnya tidak berusaha membubarkan hubungan perkawinan yang ada.

    Lawan bicara Paulus khawatir bahwa menikah dengan seseorang yang bukan orang Kristen akan mencemari pernikahan. Namun, tanggapan Paulus adalah hal yang sebaliknya: 'Karena suami yang tidak beriman itu dikuduskan oleh isterinya dan isteri yang tidak beriman itu dikuduskan oleh suaminya. Andaikata tidak demikian, niscaya anak-anakmu adalah anak cemar, tetapi sekarang mereka adalah anak-anak kudus.' (Ay.14).

    Jika orang yang bukan Kristen berkeras untuk pergi, dan berpegang teguh bahwa perkawinan mereka tidak akan menghasilkan apa pun kecuali frustrasi dan ketegangan, maka orang Kristen harus membiarkan mereka pergi demi 'damai', bukan pemurnian (lihat ayat 15).

Doa

Tuhan, tolong kami di tahap apa pun yang kami temukan, terlepas dari status perkawinan kami, untuk hidup sesuai dengan standar-Mu dan untuk mengalami kedamaian-Mu.

Perjanjian Lama

Pengkhotbah 1:1–3:22

Segala sesuatu sia-sia

1Inilah perkataan Pengkhotbah, anak Daud, raja di Yerusalem.

2 Kesia-siaan belaka, kata Pengkhotbah, kesia-siaan belaka, segala sesuatu adalah sia-sia. 3 Apakah gunanya manusia berusaha dengan jerih payah di bawah matahari? 4 Keturunan yang satu pergi dan keturunan yang lain datang, tetapi bumi tetap ada. 5 Matahari terbit, matahari terbenam, lalu terburu-buru menuju tempat ia terbit kembali. 6 Angin bertiup ke selatan, lalu berputar ke utara, terus-menerus ia berputar, dan dalam putarannya angin itu kembali. 7 Semua sungai mengalir ke laut, tetapi laut tidak juga menjadi penuh; ke mana sungai mengalir, ke situ sungai mengalir selalu. 8 Segala sesuatu menjemukan, sehingga tak terkatakan oleh manusia; mata tidak kenyang melihat, telinga tidak puas mendengar. 9 Apa yang pernah ada akan ada lagi, dan apa yang pernah dibuat akan dibuat lagi; tak ada sesuatu yang baru di bawah matahari. 10 Adakah sesuatu yang dapat dikatakan: “Lihatlah, ini baru!”? Tetapi itu sudah ada dulu, lama sebelum kita ada. 11 Kenang-kenangan dari masa lampau tidak ada, dan dari masa depan yang masih akan datang pun tidak akan ada kenang-kenangan pada mereka yang hidup sesudahnya.

Pengejaran hikmat adalah sia-sia

12 Aku, Pengkhotbah, adalah raja atas Israel di Yerusalem. 13 Aku membulatkan hatiku untuk memeriksa dan menyelidiki dengan hikmat segala yang terjadi di bawah langit. Itu pekerjaan yang menyusahkan yang diberikan Allah kepada anak-anak manusia untuk melelahkan diri. 14 Aku telah melihat segala perbuatan yang dilakukan orang di bawah matahari, tetapi lihatlah, segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin. 15 Yang bongkok tak dapat diluruskan, dan yang tidak ada tak dapat dihitung. 16 Aku berkata dalam hati: “Lihatlah, aku telah memperbesar dan menambah hikmat lebih dari pada semua orang yang memerintah atas Yerusalem sebelum aku, dan hatiku telah memperoleh banyak hikmat dan pengetahuan.” 17 Aku telah membulatkan hatiku untuk memahami hikmat dan pengetahuan, kebodohan dan kebebalan. Tetapi aku menyadari bahwa hal ini pun adalah usaha menjaring angin, 18 karena di dalam banyak hikmat ada banyak susah hati, dan siapa memperbanyak pengetahuan, memperbanyak kesedihan.

Hikmat dan kebodohan adalah hal yang sia-sia

2Aku berkata dalam hati: “Mari, aku hendak menguji kegirangan! Nikmatilah kesenangan! Tetapi lihat, juga itu pun sia-sia.” 2 Tentang tertawa aku berkata: “Itu bodoh!”, dan mengenai kegirangan: “Apa gunanya?” 3 Aku menyelidiki diriku dengan menyegarkan tubuhku dengan anggur, – sedang akal budiku tetap memimpin dengan hikmat –, dan dengan memperoleh kebebalan, sampai aku mengetahui apa yang baik bagi anak-anak manusia untuk dilakukan di bawah langit selama hidup mereka yang pendek itu.

4 Aku melakukan pekerjaan-pekerjaan besar, mendirikan bagiku rumah-rumah, menanami bagiku kebun-kebun anggur; 5 aku mengusahakan bagiku kebun-kebun dan taman-taman, dan menanaminya dengan rupa-rupa pohon buah-buahan; 6 aku menggali bagiku kolam-kolam untuk mengairi dari situ tanaman pohon-pohon muda. 7 Aku membeli budak-budak laki-laki dan perempuan, dan ada budak-budak yang lahir di rumahku; aku mempunyai juga banyak sapi dan kambing domba melebihi siapa pun yang pernah hidup di Yerusalem sebelum aku. 8 Aku mengumpulkan bagiku juga perak dan emas, harta benda raja-raja dan daerah-daerah. Aku mencari bagiku biduan-biduan dan biduanita-biduanita, dan yang menyenangkan anak-anak manusia, yakni banyak gundik. 9 Dengan demikian aku menjadi besar, bahkan lebih besar dari pada siapa pun yang pernah hidup di Yerusalem sebelum aku; dalam pada itu hikmatku tinggal tetap padaku. 10 Aku tidak merintangi mataku dari apa pun yang dikehendakinya, dan aku tidak menahan hatiku dari sukacita apa pun, sebab hatiku bersukacita karena segala jerih payahku. Itulah buah segala jerih payahku. 11 Ketika aku meneliti segala pekerjaan yang telah dilakukan tanganku dan segala usaha yang telah kulakukan untuk itu dengan jerih payah, lihatlah, segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin; memang tak ada keuntungan di bawah matahari.

12 Lalu aku berpaling untuk meninjau hikmat, kebodohan dan kebebalan, sebab apa yang dapat dilakukan orang yang menggantikan raja? Hanya apa yang telah dilakukan orang. 13 Dan aku melihat bahwa hikmat melebihi kebodohan, seperti terang melebihi kegelapan. 14 Mata orang berhikmat ada di kepalanya, sedangkan orang yang bodoh berjalan dalam kegelapan, tetapi aku tahu juga bahwa nasib yang sama menimpa mereka semua. 15 Maka aku berkata dalam hati: “Nasib yang menimpa orang bodoh juga akan menimpa aku. Untuk apa aku ini dulu begitu berhikmat?” Lalu aku berkata dalam hati, bahwa ini pun sia-sia. 16 Karena tidak ada kenang-kenangan yang kekal baik dari orang yang berhikmat, maupun dari orang yang bodoh, sebab pada hari-hari yang akan datang kesemuanya sudah lama dilupakan. Dan, ah, orang yang berhikmat mati juga seperti orang yang bodoh! 17 Oleh sebab itu aku membenci hidup, karena aku menganggap menyusahkan apa yang dilakukan di bawah matahari, sebab segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin. 18 Aku membenci segala usaha yang kulakukan dengan jerih payah di bawah matahari, sebab aku harus meninggalkannya kepada orang yang datang sesudah aku. 19 Dan siapakah yang mengetahui apakah orang itu berhikmat atau bodoh? Meskipun demikian ia akan berkuasa atas segala usaha yang kulakukan di bawah matahari dengan jerih payah dan dengan mempergunakan hikmat. Ini pun sia-sia. 20 Dengan demikian aku mulai putus asa terhadap segala usaha yang kulakukan dengan jerih payah di bawah matahari. 21 Sebab, kalau ada orang berlelah-lelah dengan hikmat, pengetahuan dan kecakapan, maka ia harus meninggalkan bahagiannya kepada orang yang tidak berlelah-lelah untuk itu. Ini pun kesia-siaan dan kemalangan yang besar. 22 Apakah faedahnya yang diperoleh manusia dari segala usaha yang dilakukannya dengan jerih payah di bawah matahari dan dari keinginan hatinya? 23 Seluruh hidupnya penuh kesedihan dan pekerjaannya penuh kesusahan hati, bahkan pada malam hari hatinya tidak tenteram. Ini pun sia-sia.

24 Tak ada yang lebih baik bagi manusia dari pada makan dan minum dan bersenang-senang dalam jerih payahnya. Aku menyadari bahwa ini pun dari tangan Allah. 25 Karena siapa dapat makan dan merasakan kenikmatan di luar Dia? 26 Karena kepada orang yang dikenan-Nya Ia mengaruniakan hikmat, pengetahuan dan kesukaan, tetapi orang berdosa ditugaskan-Nya untuk menghimpun dan menimbun sesuatu yang kemudian harus diberikannya kepada orang yang dikenan Allah. Ini pun kesia-siaan dan usaha menjaring angin.

Untuk segala sesuatu ada waktunya

3Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apa pun di bawah langit ada waktunya. 2 Ada waktu untuk lahir, ada waktu untuk meninggal, ada waktu untuk menanam, ada waktu untuk mencabut yang ditanam; 3 ada waktu untuk membunuh, ada waktu untuk menyembuhkan; ada waktu untuk merombak, ada waktu untuk membangun; 4 ada waktu untuk menangis, ada waktu untuk tertawa; ada waktu untuk meratap; ada waktu untuk menari; 5 ada waktu untuk membuang batu, ada waktu untuk mengumpulkan batu; ada waktu untuk memeluk, ada waktu untuk menahan diri dari memeluk; 6 ada waktu untuk mencari, ada waktu untuk membiarkan rugi; ada waktu untuk menyimpan, ada waktu untuk membuang; 7 ada waktu untuk merobek, ada waktu untuk menjahit; ada waktu untuk berdiam diri, ada waktu untuk berbicara; 8 ada waktu untuk mengasihi, ada waktu untuk membenci; ada waktu untuk perang, ada waktu untuk damai. 9 Apakah untung pekerja dari yang dikerjakannya dengan berjerih payah? 10 Aku telah melihat pekerjaan yang diberikan Allah kepada anak-anak manusia untuk melelahkan dirinya. 11 Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir. 12 Aku tahu bahwa untuk mereka tak ada yang lebih baik dari pada bersuka-suka dan menikmati kesenangan dalam hidup mereka. 13 Dan bahwa setiap orang dapat makan, minum dan menikmati kesenangan dalam segala jerih payahnya, itu juga adalah pemberian Allah.

14 Aku tahu bahwa segala sesuatu yang dilakukan Allah akan tetap ada untuk selamanya; itu tak dapat ditambah dan tak dapat dikurangi; Allah berbuat demikian, supaya manusia takut akan Dia. 15 Yang sekarang ada dulu sudah ada, dan yang akan ada sudah lama ada; dan Allah mencari yang sudah lalu.

Ketidakadilan dalam hidup

16 Ada lagi yang kulihat di bawah matahari: di tempat pengadilan, di situ pun terdapat ketidakadilan, dan di tempat keadilan, di situ pun terdapat ketidakadilan. 17 Berkatalah aku dalam hati: “Allah akan mengadili baik orang yang benar maupun yang tidak adil, karena untuk segala hal dan segala pekerjaan ada waktunya.” 18 Tentang anak-anak manusia aku berkata dalam hati: “Allah hendak menguji mereka dan memperlihatkan kepada mereka bahwa mereka hanyalah binatang.” 19 Karena nasib manusia adalah sama dengan nasib binatang, nasib yang sama menimpa mereka; sebagaimana yang satu mati, demikian juga yang lain. Kedua-duanya mempunyai nafas yang sama, dan manusia tak mempunyai kelebihan atas binatang, karena segala sesuatu adalah sia-sia. 20 Kedua-duanya menuju satu tempat; kedua-duanya terjadi dari debu dan kedua-duanya kembali kepada debu. 21 Siapakah yang mengetahui, apakah nafas manusia naik ke atas dan nafas binatang turun ke bawah bumi. 22 Aku melihat bahwa tidak ada yang lebih baik bagi manusia dari pada bergembira dalam pekerjaannya, sebab itu adalah bahagiannya. Karena siapa akan memperlihatkan kepadanya apa yang akan terjadi sesudah dia?

Komentar

Temukan Tujuan Di dalam Ketidakberartian

'Apakah faedahnya yang diperoleh manusia dari segala usaha yang dilakukanya dengan jerih payah di bawah matahari dan dari keinginan hatinya?' (2:22). Ungkapan di bawah matahari tertulis dua puluh delapan kali dalam buku ini. Ini digunakan untuk menggambarkan pencarian makna yang tidak pernah bergerak melampaui kehidupan dan dunia ini.

Pengkhotbah adalah kisah tentang pencarian makna dari seseorang yang khawatir. Penulis, dalam posisi Raja Salomo 3.000 tahun yang lalu, mencari makna di dalam berbagai bidang.

Joyce Meyer menulis, 'Salomo adalah orang yang sibuk; dia mencoba semua yang bisa dicoba dan melakukan segala hal yang harus dilakukan, tetapi di akhir pengalamannya, dia merasa tidak puas dan pahit... kelelahan, kecewa, dan frustrasi.' Pengkhotbah mengungkapkan beberapa perasaan frustrasi tentang kehidupan ini.

Eugene Peterson menulis, 'Pengkhotbah tidak mengatakan banyak tentang Tuhan; penulis meninggalkan hal tersebut pada enam puluh lima kitab lainnya di dalam Alkitab. Tugasnya adalah untuk mengekspos ketidakmampuan kita sepenuhnya untuk menemukan makna dan penyelesaian hidup kita sendiri... Ini adalah pengungkapan dan penolakan dari setiap harapan yang angkuh dan tak acuh bahwa kita dapat menjalani hidup kita sendiri.'

Salomo mendapati bahwa 'Segala sesuatu menjemukan, sehingga tak terkatakan oleh manusia; mata tidak kenyang melihat, telinga tidak puas mendengar.' (1:8). 'Seluruh hidupnya penuh kesedihan dan pekerjaannya penuh kesusahan hati, bahkan pada malam hari hatinya tidak tenteram. Ini pun sia-sia' (2:23).

  1. Intelektualisme
    Dia mulai dengan mengejar ‘kebijaksanaan’ dan ‘pengetahuan’ (1:18a), tetapi ini hanya mengarah pada semakin ‘banyak kesedihan’ (Ay.18b). 'siapa memperbanyak pengetahuan, memperbanyak kesedihan.' (Ay.18b). Mengumpulkan kebijaksanaan dan pengetahuan tidak berhubungan dengan penyebab utama kekhawatiran - ketidakbermaknaan.

  2. Hedonisme
    Hedonisme adalah doktrin bahwa kesenangan adalah tujuan utama yang baik atau tepat. ‘Aku berkata dalam hati: "Mari, aku hendak menguji kegirangan! Nikmatilah kesenangan! Tetapi lihat, juga itu pun sia-sia."’(2:1). Ia mencoba melakukan pelarian melalui 'tawa' (Ay.2). Dia mencoba - ‘menyegarkan diri dengan anggur' (Ay.3). Dia kemudian beralih ke musik, 'biduan-biduan dan biduanita-biduanita' (Ay.8). Dia mencoba kesenangan seksual, 'yang menyenangkan anak-anak manusia, yakni banyak gundik.' (Ay.8b). Salomo sebenarnya memiliki 700 istri dan 300 wanita simpanan. Semua ini masih belum memuaskan.

    Dia menyimpulkan, 'Ketika aku meneliti segala pekerjaan yang telah dilakukan tanganku dan segala usaha yang telah kulakukan untuk itu dengan jerih payah, lihatlah, segala sesuatu adalah kesia-siaan dan usaha menjaring angin; memang tak ada keuntungan di bawah matahari.' (Ay.11). Dia mengalami paradoks kesenangan - hukum yang berbanding terbalik. Semakin banyak orang mencari kesenangan, semakin sedikit mereka menemukannya.

  3. Materialisme
    Materialisme adalah 'kecenderungan untuk memilih kepemilikan materi ketimbang nilai-nilai spiritual'. Dia mencoba berbagai ‘pekerjaan’ (Ay.4). Ia memperoleh beberapa lahan (Ay.4–6). Dia memiliki banyak pria dan wanita yang bekerja untuknya (Ay.7). Dia memiliki banyak harta (Ay.7b). Dia memperoleh uang: 'Aku mengumpulkan bagiku juga perak dan emas, harta benda raja-raja dan daerah-daerah' (Ay.8). Dia mencapai kebesaran, kesuksesan dan ketenaran (Ay.9). Dia memiliki pekerjaan dan karier yang sukses (Ay.10b). Namun kematian membuat seluruh pencarian ini 'tidak bermakna' (Ay.16–18).

    Pengkhotbah memunculkan pertanyaan-pertanyaan yang dijawab oleh Perjanjian Baru. Makna tidak ditemukan 'di bawah matahari', tetapi di dalam Sang Anak.

Doa

Tuhan, terima kasih bahwa di dalam Yesus, aku temukan jawaban atas kegelisahan akan ketidak-berartian. Terima kasih bahwa dalam Dia aku menemukan kedamaian dan tujuan sejati dalam hidup.

Pippa menambahkan

Pengkhotbah 3:1

‘Untuk segala sesuatu ada masanya…’

Tetapi sepertinya tidak ada banyak waktu untuk Bible in One Year (meskipun dalam liburan!).

reader

App

Download The Bible with Nicky and Pippa Gumbel app for iOS or Android devices and read along each day.

reader

Website

Start reading today’s devotion right here on the BiOY website.

Read now

Referensi

Eugene Peterson, The Message, 'Introduction to Ecclesiastes' (NavPress, 1993), p.882.

Joyce Meyer, The Everyday Life Bible (Faithwords, 2018) p.1017.

Unless otherwise stated, Scripture quotations taken from the Holy Bible, New International Version Anglicised, Copyright © 1979, 1984, 2011 Biblica, formerly International Bible Society. Used by permission of Hodder & Stoughton Publishers, an Hachette UK company. All rights reserved. ‘NIV’ is a registered trademark of Biblica. UK trademark number 1448790.

Scripture marked (MSG) taken from The Message. Copyright © 1993, 1994, 1995, 1996, 2000, 2001, 2002. Used by permission of NavPress Publishing Group.